Sabtu, 27 Oktober 2012

Menyambut Kelahiran Anak (Caesarean) di PPUM

Selepas discaj daripada PPUM pada hari Jumaat 21/9, sempat la jugak isteri aku bedal Nasi Arab Jalan TAR dan makanan-makanan lain sebelum puasa untuk pembedahan Caesarean. Nurse bagitahu kata suruh check-in balik kat wad pukul 10am hari Ahad 23/9. Kitorang selambe jer dekat pukul 11am sampai, bila dah sampai nurse kata apasal datang awal sangat? Kitorang pelik la kan, pastu nurse kata biasa patient akan datang petang dalam pukul 4pm macam tu. Dah sampai dah pun, takkan nak patah balik pulak. Nak pergi jalan pun isteri aku bukannya larat sangat dah perut dah besar kan? So lepak jer la terus kat PPUM tu.

Nurse tengah nak pasang alat untuk baby heartbeat monitor

Alat baby heartbeat monitor 

Heartbeat monitor display
Satu perkara tak diduga berlaku, waktu tu dah tengah hari jadinya ada la tukang hantar makanan (perempuan) hantar juadah makan tengahari. Waktu dia hantar tu, isteri aku tengah dipasang alat yang korang nampak kat atas ni. Hampir sejam jugak alat ni dipasang, sekali tu tukang hantar makanan ni datang nak ambik balik tray dengan bekas makanan yang dia hantar tadi tu. Bila dia tengok makanan tak makan lagi lepas tu kitorang kata tak makan lagi, boleh ambik kemudian tak? Dia terus pusing sambil buat muka macam tak puas hati. Kejadian tu disaksikan oleh isteri aku dan kawan baik dia yang kebetulan datang melawat. Dah la benda macam ni pernah berlaku waktu isteri aku terkena urine infection dulu. Kejadian yang lebih kurang sama, cuma waktu tu Bangla lelaki yang datang nak ambik balik tray dan bekas makanan, dia boleh mencarut cakap 'sh*t' depan-depan kitorang termasuk kawan baik isteri aku yang kebetulan waktu tu datang melawat. Macam-macam hal.

Keesokan harinya 24/9, aku datang awal ke PPUM untuk jumpa dengan isteri aku sebelum dipersiapkan untuk masuk dewan bedah. Sempat la snap gambar kenang-kenangan dulu:

Gambar sebelum isteri aku masuk wad pembedahan
Pembedahan bermula jam 8.30am camtu so aku bajet dalam 2 jam lebih la kut. Doktor hari tu cerita kata kalau pembedahan caesarean ni sekejap dalam setengah jam jer dah setel tak macam proses kelahiran biasa. Memandangkan PPUM mengamalkan konsep 'Husband Unfriendly', maka aku pun terpaksa la menunggu di lobi Kompleks Wanita dan Kanak-kanak. Ramai lagi husband-husband dan kaum keluarga yang lain pun sama-sama menunggu berita. Kadang-kadang ada la terdengar suara pembesar suara announcement panggil suami naik ke atas. Aku pun menunggu dengan hati yang tabah. Ditemani aku adalah bapa dan mak mertua aku.

Pukul 11.20am, ada sorang makcik ni yang duduk berdekatan dengan aku sembang dengan mak mertua aku. Dia bagitahu kata kadang-kadang nurse kat PPUM ni diorang tak panggil pun suami atau keluarga terdekat, kena amik inisiatif sendiri untuk naik ke atas dan tanya. Aku pun naik la ke tingkat 3 kat wad bersalin dan pembedahan, tanya kat nurse di kaunter rupanya isteri aku baru je selesai dan dah dihantar ke wad di tingkat 6. Aku pun naik ke atas dan cari isteri aku dan sempat la jugak tengok anak aku sekejap. Aku tengok waktu tu ramai nurse duk tengah buat kerja dengan bisingnya lagi jadinya aku tak jadilah azankan anak aku dan turun ke bawah balik untuk tunggu waktu melawat pukul 12pm.

Pintu masuk wad bersalin PPUM tingkat 6
Sebelum pukul 12pm, aku dan mak ayah mertua aku dah bersiap sedia untuk masuk ke wad. Tapi pintu diorang kunci pulak. Menariknya, takde guard jaga pun, tak macam kat HKL dulu aku pergi. Pukul 12pm, baru la pintu dibuka, tu pun lepas ada orang bising dari luar suruh bukak pintu. Tak paham aku macam mana diorang uruskan akses sekuriti kat PPUM ni.

Pada mulanya aku nak azankan anak aku ni, tapi ayah mertua aku offer diri untuk azankan. Aku pun izinkan jer la kan?

Ayah mertua aku azankan anak aku

Slip kelahiran anak aku - 2.93kg

Bergambar kenangan pertama kali menjadi seorang bapa
Aku ada komen dalam FB, "Arwah walid sambut kelahiran aku pada umur 24 tahun..aku pula sambut anak sulung pada umur 31 tahun..apa pun syukur alhamdulillah".

Ramai lagi sebenarnya kat luar sana yang dah bertahun kahwin tak dikurniakan anak. Walaupun umur aku dah terlajak ke 3-Series baru nak dapat anak sulung, namun aku bersyukur kerana diberi peluang untuk menjadi seorang bapa. Kehidupan selepas menjadi seorang bapa ni sememangnya telah mengubah banyak persepsi dan pandangan aku terhadap kehidupan masa kini.

7 ulasan:

  1. 1) can husband tinggal bermalam untuk jaga kita?
    2) can we request for c sec
    3) Im government servant also. bilik seorang or share?
    Pls reply. 0123860679

    BalasPadam
  2. Reply:
    1)Husband hanya boleh datang waktu melawat sahaja. Sang suami sila berkampung di ruang lobi atau balik rumah.
    2)Nak request Czer kena tanya doktor, hanya dr boleh jawab soalan ni
    3)Bilik biasa satu bilik 4 orang, bilik sorang ada tapi sangat boring dan jauh drpd nurse punya station, kena tanya nurse kat situ kalau nak jugak..

    BalasPadam
  3. kalau nak bilik sorang,thats mean bole husbnd berkampung kan? haha.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Rasanya sang suami kena perhambat turun kalau nurse jumpa..kena main sorok-sorok la kalau nak suami berkampung kat bilik tu..haha

      Padam
  4. tp mmg ade bilik yg 1 katil jela erk?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Ada, kena tanya nurse kat situ la, cuma kebanyakan nurse kat situ mempunyai sedikit stress..ekeke..

      Padam
  5. dah serik bersalin kat ppum....jadi lebih kurang sama dgn awk...kena marah dgn nurse....kena marah dgn tukang anta makanan sb x sempat mkn (tp lps tu hsbd sy marah dia blk)....dan sgt setuju dgn term "husband unfriendly" tu....

    BalasPadam

Entri Sebelum-sebelum Ni

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...