Isnin, 2 Julai 2012

Menghadiri Temu Janji Temuduga Yang Ke-5: HeiTech Padu

Sehari sebelum majlis perpisahan kecil-kecilan di syarikat yang bakal aku tinggalkan waktu tu, aku menerima satu panggilan telefon daripada satu agensi pekerjaan. Dia kata yang dia berminat tengok profile aku di Monster.com.my dan nak hantar profile aku ni kepada satu client dia. Gaya cakap dalam telefon lagi aku dah tahu dah yang ejen ni daripada India. Memandangkan aku waktu tu masih dalam mood bercuti, aku pun okaykan aje. Dia siap bagitahu jawatan dan syarikat yang dia nak hantar profile aku tu, sebuah syarikat IT yang agak terkemuka juga. Dalam hati aku, aku tak rasa mereka akan berminat dengan pengalaman dan lagi-lagilah kelayakan aku yang belajar dalam bidang lain, kerja bidang lain.

Keesokannya harinya selepas majlis perpisahan aku tu, aku menerima satu lagi panggilan telefon daripada ejen tu dan dia kata client dia dah pun bersetuju untuk mengadakan satu temujanji temuduga pada minggu hadapannya. Aku terkejut jugak sebab aku tak jangka pun sebuah syarikat IT yang ada dalam list di Bursa Saham berminat nak jumpa aku yang kerdil ni. Jawatan pulak bukan jawatan yang main-main punya, Account Manager tu. Aku jawab kat ejen aku tu tolong hantar e-mail detail dulu untuk aku teliti dulu dan aku akan bagitahu keputusan aku petang sikit.

Setelah berfikir dan berfikir, aku akhirnya buat keputusan untuk menolak tawaran temuduga ni sebab sebelum ejen tadi tu call aku, syarikat yang aku akan mula bertugas minggu depannya dah pun call dan aku pun telah confirm yang aku akan datang lapor diri. Aku pun hantarlah email kepada ejen tadi, dia call aku balik pastu dia macam tak puas hati kenapa aku tak nak pergi semua. Aku tersilap pulak pergi bagitahu dia berapa gaji aku kat syarikat yang offer aku tu, dia pun cakap la yang gaji yang client dia tawarkan ni range adalah daripada RM4k - RM10k dan aku sepatutnya dapat at least RM1k daripada jumlah gaji aku sekarang ni berdasarkan pengalaman yang aku dah ada semua. Aku cakap dengan baik kat dia yang aku dah pun confirm nak lapor diri semua, pastuh dia boleh pulak bagi cadangan kat aku untuk lapor diri lewat sikitlah, dia kata kalau aku nak carik kerja lain pun mesti paling kurang pun setahun lepas kerjalah, jangan sia-siakan peluang ni lah. Aku jawab kat dia, aku mintak maaflah sebab kalau temuduga minggu depan memang aku tak dapat hadir lagilah sebab aku dah mula kerja, takkan dah mula kerja boleh pulak sesuka hati keluar pastu pulak nak pergi interview kerja lagi. Dia pun kata okay, dia suruh aku fikirkan dulu malam ni, esok dia akan call aku balik. Aku memang dah buat keputusan tak nak pergi dah lah.

E-mail panggilan interview dan borang permohonan kerja di HeiTech Padu

Petang tu jugak, ejen ni call aku balik dan bagitahu kata client tu dah bersetuju nak jumpa aku pada hari esoknya hari Jumaat. Aku terfikir yang dahsyat jugak ejen ni, dia siap boleh mintak client ubah tarikh interview aku daripada minggu depan ke esok hari. Memang bersungguh-sungguh nak suruh aku pergi jugak ke interview kerja ni. Aku rasa dia nak kejar jugak komisyen dia kut. Aku hargai segala usaha dia, aku pun bersetujulah untuk hadiri sesi temuduga kerja ni. Rupanya temuduga kerja aku masih belum berakhir la pulak.

Esoknya, habis jer sembahyang Jumaat aku dah berkejar naik tren Komuter yang terletak dekat jer dengan rumah aku. Aku terlepas pulak tren pukul 3.15pm untuk ke Subang, dah nak kena tunggu tren pukul 3.45pm pulak. Oh yer, aku naik tren ni sebab petang karang isteri aku nak datang ambik aku di USJ sana. Kalau aku bawak kereta aku nanti dah nak kena bawak 2 biji kereta pulak untuk balik. Jadinya tren pukul 3.45pm sampai, aku tiba di Subang Jaya pada jam 4.40pm.

1st time aku nak pergi job interview naik tren

Tren Komuter ni dah baru lah. Koc dia sekarang dah cantik dan moden.

Hentian bas di hadapan Carrefour Subang Jaya
Asalnya aku nak naik bas sebab aku hanya bawak RM7 jer dalam dompet. Sekali tunggu punya tunggu, aku pun tak tahu bas mana nak naik pastu tengok jam pulak dah pukul 5pm. Aiseyman, appointment pukul 5.30pm ni, kang lambat pulak aku sampai. Aku pun pergi cucuk duit sikit kat ATM dalam Carrefoure pastuh tahan teksi. Teksi kat Malaysia ni kalau nak pergi mana-mana tak boleh masuk dan duduk terus pastu bagi arahan kat pemandu. Kalau buat macam tu dan pemandu teksi tu tak nak pergi tempat yang kita nak, kita la yang terpaksa turun kat tempat yang kita naik tadi. Jadinya aku tanya dulu pemandu tu boleh pergi kat Segi College USJ tak? Pemandu tu jawab, "RM10 boleh? Dah petang ni jalan situ dah mula jem". Aku dah agak lewat waktu kata boleh la..Haram tak guna pun meter teksi tu.

Dalam teksi, dah nak sampai ke destinasi

HeiTech Village: Sampai jam 5.10pm

HeiTech Managed Services

HeiTech Padu Level 1

Aku di lobi Corporate Reception HeiTech Padu
Waktu aku sampai dan serahkan borang permohonan semua, aku nampak ada sorang lagi calon yang hadir seorang wanita yang berketrampilan yang agak bisnes sikit sedang mengisi borang. Aku rasa dia antara pesaing aku ni. Sepatutnya dia kena masuk dulu tapi memandangkan aku dah siap dah isi borang semua, aku dijemput masuk dulu. Dalam bilik tu, panel ada dua orang sorang laki dan sorang perempuan. Yang laki tu aku rasa bos kepada salah satu anak syarikat HeiTech Padu. Bidang yang dinyatakan adalah dalam transportation segment. Macam biasa, job interview start dengan bercerita mengenai diri sendiri.

Kali ni interview agak susah jugak sebab dia kata semua skill dan pengalaman yang aku ada dah memenuhi kriteria yang dia nak. Cuma yang aku takde adalah skill untuk membuat jualan yang dah terbukti sebagai seorang Account Manager. Aku pulak dia kata ada potensi untuk kerja ni tapi aku kena mengubah sikit personaliti aku yang masih lagi 'pemalu' kepada 'outgoing' kalau aku betul-betul nak berjaya dalam bidang dan jawatan ni. Aku ada jugak tanya 'Berapa lama proses membuat jualan yang selalunya diorang buat dalam syarikat kat sini?', bos tadi menjawab 'Tu bergantung kepada how aggressive you are', memang betul pun kalau ikut logik buat sales ni. Cumanya aku teringat kat syarikat yang aku yang sebelum ni pernah ambil sorang Sales Manager yang berpengalaman untuk uruskan bab sales dan marketing. Lebih 6 bulan dia kerja tapi masih belum dapat satu pun jualan. Gaji yang dia dapat memang agak tinggi jugak, rasanya 4-5 kali ganda gaji aku sebelum ni. Jadinya aku ada satu tanggapan 'limiting belief' yang untuk menghasilkan sales dalam bidang IT ni memerlukan masa yang cukup panjang. 

Dah ke cerita lain pulak dah, aku dah berterus terang kat panel temuduga tadi tu yang aku dah pun bersetuju nak kerja di syarikat lain tapi diorang tanya pulak kalau ada 2 pilihan, mana satu akan aku pilih. Mesti lah aku pilih syarikat besar ni sebab benefit dia lagi bagus. Apa pun, diorang tak boleh kasi keputusan lagi sebab perlu tengok lagi calon-calon lain. Sebenarnya aku rasa interview kali ni yang paling nervous sekali antara semua temuduga yang aku dah pergi mungkin sebab aku masih lagi bertanggapan negatif lagi terdapat satu perkataan keramat yang dinamakan 'SALES'. Kalau diikutkan, jawatan sales ni adalah jawatan yang paling dihargai oleh bos mana-mana syarikat sebab dia boleh bawak masuk duit kepada syarikat. Duit adalah 'darah' kepada sesebuah bisnes, takde duit, takdelah bisnes, betul tak? Kalau anda merupakan top sales performer mana-mana syarikat, mesti bos syarikat tu takkan lepaskan anda punya kan?

Habis jer interview, aku terus ke Summit USJ bersebelahan HeiTech Village dan Segi College. Kat tengah-tengah ruang legar ada jualan murah buku oleh Popular Bookstore. Aku terjumpa buku ni (harga murah giler, RM10 jer sebuah. Terus aku angkat sebuah..):

Ultimate Selling Power dan Superstar Sales Secrets

Aku teringat kembali zaman aku belajar pasal Sales ni 7 tahun lepas. Waktu tu aku tengah gila pergi ke semua seminar pasal Personal Development. Siap kerja lagi dengan seorang jutawan British yang sekarang ni nama dia tengah hot dalam bidang Sales Training. Kenapalah aku tak apply semua ilmu yang aku dah belajar dulu? Agaknya bila berada di zon selesa, kita akan kurang berusaha meningkatkan tahap kemahiran diri kita. Bila dah keluar daripada zon selesa macam aku sekarang ni yang duit pun dah nyawa-nyawa ikan jer tinggal, baru lah terhegeh nak berusaha kuat sikit untuk berubah ke arah yang lebih baik. Mungkin betullah apa orang kata, ada hikmah di sebalik musibah. Mungkin inilah masa dan ketikanya perubahan dalam hidup aku sedang diatur oleh satu kuasa yang kita sendiri tak tahu atau sedar.

7 ulasan:

  1. hey luuu, kasi justify la lu punya entri, tak suker dowh tak kemas...

    tp entry ko bagus...ahhaa sbb org bc mcm bleh rs xperience ko tuh

    BalasPadam
  2. Slm Jay, eh nak tanya larh dia orang punya interview in English @ BM? sbb saya pun ada interview kat HeiTech nanti.. kalau in English not so influence larh :(

    BalasPadam
  3. Tu bergantung kepada siapa yang akan interview, tapi biasanya orang Melayu jugak rasanya kat Heitech ni. Selalunya diorang akan sarankan cakap English tapi kalau rasa lebih selesa cakap Melayu, pastikan cakap dengan penuh konfiden la ok?

    BalasPadam
  4. Slm, nk taye, cm mane nk apply kt Heitech? Sy baru2 lg cari kerja ni.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Boleh guna pelbagai cara nak carik kerja ni. Antaranya cari di Jobstreet, JobsDB, Monster, Mudah dll. Selain tu boleh guna agensi pekerjaan macam Kellys dll. Cuma kalau bertekad nak kerja di satu kampeni yang dah target, kol/email aje HR di Heitech sana. Nak contact person, no phone direct HR diorang, PM aku..

      Padam
    2. salam nak tanya. bang keje lg ke kat hitech padu ? saya fresh grad..bidang it...ade keje kosong tak skrg?

      Padam
    3. Aku dpt offer keje kat Heitech Padu ni tapi aku tak terima pun. Keje kosong rasanya sentiasa ada tapi perlukan 'connection' sikit. Aku hari tu guna perkhidmatan 'head hunter' untuk dapatkan interview cumanya kalau fresh grad ni peluang tu bergantung pada nasib gak..ni berdasarkan pendapat aku la..

      Padam

Entri Sebelum-sebelum Ni

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...